Categories
bisnis kepercayaan diri perintis

Fokus Laser

Jadi aku mendapat notifikasi dari Google Cloud Platform (GCP).

VM di GCP

Jika Anda mengklik tautan rekomendasi untuk berhemat (“Save $59 / mo”), maka Anda akan diberi saran seperti ini:

Rekomendasi dari GCP

GCP bilang, “Hei, VM kamu ada yang nganggur, jadi mending dimatikan saja biar kamu bisa hemat. VM yang nganggur itu VM SwanLove, Mamba, dan API PredictSalary.” 🤣

Oh, ya ada dua VM untuk PredictSalary. Satu untuk situsnya yang populer sekali karena orang bisa melihat gaji-gaji orang lain. Satunya lagi VM untuk API yang memprediksi gaji dari lowongan pekerjaan. Yang satu laku, yang lain tidak.

You can do anything, but you cannot do everything

Hal ini membuat aku merenung. Selama ini sebagian proyek aku terbelangkai karena kurang perhatian dari aku sehingga akhirnya proyek itu ketinggalan jauh daripada kompetitornya.

Oke, aku ringkaskan proyek-proyek aku yang berjibun di GCP biar Anda bisa menghayati perjuangan batinku:

  • ArjunaSkyKok dot com (lahir Maret 2020): blog yang sedang Anda baca ini. Ia membahas dunia perintis (startup) di Indonesia dan dunia.
  • PredictSalary (lahir Juli 2020): pengaya perambah (browser extension) yang memprediksi gaji dari lowongan pekerjaan. Ada juga fitur orang-orang berbagi gaji dan melihat gaji.
  • ParttimeCareers (lahir Januari 2021): situs lowongan pekerjaan paruh-waktu.
  • SwanLove (lahir November 2020): situs jodoh berdasarkan Linkedin.
  • Mamba (lahir September 2019): kerangka pengembangan proyek Ethereum.
  • Pembangun (lahir April 2021): forum pengembang mandiri (indie hackers) Indonesia.

Nah, belum lagi ada hasrat mencari pekerjaan profesional lagi dan tawaran berbisnis B2B dari teman.

Aku selama ini konsentrasinya terpecah belah. Aku tidak fokus ke proyek aku. Aku mengerjakan semuanya secara dangkal. Jadi hasil mereka ada yang tidak optimal. Tapi ada juga yang menunjukkan potensinya walaupun aku mengerjakannya tidak penuh waktu.

Hal ini juga membuat aku frustrasi karena aku merasa bersalah mengabaikan sebagian proyek aku. Jika aku mengerjakan proyek A, maka proyek B terabaikan. Jika aku mengerjakan proyek B, bagaimana dengan proyek C?

Aku punya banyak fitur yang aku ingin kerjakan di proyek A, B, C, E, F. Tapi waktu aku cuma 24 jam sehari dan aku butuh tidur 8-9 jam sehari.

Lalu aku mengevaluasi proyek-proyek tersebut. Bagaimana hasilnya? Proyek mana yang pantas untuk dilanjutkan dan ditekuni?

ArjunaSkyKok dot com

Aku mulai rutin menulis blog ini sejak bulan lalu (setiap minggu mengeluarkan satu artikel). Tapi sebelumnya sempat vakum lama. Blog ini lumayan disukai orang.

Traffic blog ArjunaSkyKok dot com bulan lalu

Tulisan-tulisannya disukai orang.

https://twitter.com/arjunaskykok/status/1422097118521479171
https://www.linkedin.com/posts/arjunaskykok_minasama-artikel-yang-berjudul-silicon-activity-6838345247194542080-dQnw/
https://www.linkedin.com/posts/arjunaskykok_startups-indonesia-startup-activity-6835431872634470400-kyiY/

Buku saya juga disukai orang-orang.

Pesan pribadi

Keputusanku adalah aku tetap menulis blog (dan buku) ini seminggu sekali. Setiap hari Minggu. Itu saja. Aku tidak akan memusingkan masalah monetasi. Blog ini adalah ekspresi spiritual aku.

PredictSalary

Ide awalnya cuma buat lucu-lucuan saja. Tiap kali aku posting tentang gaji di Linkedin, pasti ramai. Jadi aku mencoba untuk membuat aplikasi untuk prediksi gaji dari lowongan pekerjaan dengan Deep Learning dalam bentuk pengaya perambah. Hasilnya…. hangat-hangat saja.

796 pengguna Chrome
82 pengguna Firefox

Penggunanya tidak sampai seribu. Dan memasukkan satu situs lowongan pekerjaan ke PredictSalary itu butuh waktu yang banyak. Tidak semua situs yang rapi seperti Techinasia. Ada yang lowongan pekerjaannya berbentuk struktur data yang tidak rapi. Harus pakai NLP untuk mengekstrak informasi. Terus ada juga situs lowongan pekerjaan yang tidak memberitahu gaji secara eksplisit. Dia mensyaratkan Anda mengisi ekspektasi gaji, baru dia kasih tahu bahwa apakah gaji di lowongan pekerjaan ini sesuai dengan ekspektasi gaji Anda tidak. Artinya saya mesti scrap berulang kali (karena mesti mengubah ekspektasi gaji saya berkali-kali) untuk mendapatkan angka yang tepat.

Semua itu bisa aku kerjakan, cuma masalahnya seberapa besar nilai yang orang dapatkan dari memprediksi gaji dari lowongan pekerjaan. Sebanding tidak dengan usaha saya?

Lalu pada bulan Mei 2021 kemarin, aku bikin fitur berbagi gaji. Jadi Anda bisa mengirimkan gaji, terus saya tampilkan semua gaji orang-orang yang berbagi gaji. Hasilnya luar biasa. Sempat satu bulan itu, situs PredictSalary dikunjungi sampai 50 ribu kali. Untuk satu bulan terakhir situs PredictSalary dikunjungi 3 ribu kali.

Keputusanku adalah untuk mematikan pengaya perambah dan tetap melanjutkan fitur berbagi gaji karena sudah membantu banyak orang.

I know, the irony. Aplikasi dengan Deep Learning tidak laku. Aplikasi berbagi gaji yang berupa form biasa itu laris manis.

Dapatkah PredictSalary dikembangkan lagi? Sepertinya susah. Upside-nya tidak tinggi-tinggi amat. Aplikasi PredictSalary itu harus dimasukkan dalam kerangka yang lebih luas. Saya ambil contoh aplikasi serupa, TechPays, yang dibikin oleh Gergely Orosz. Dia memiliki blog dan artikel premium yang membahas tentang karir software engineer. Hal ini masuk akal. Situs berbagi gaji itu bisa dianggap sebagai content marketing, hal yang menarik orang-orang ke Anda. Tapi susah kalau mau dijadikan produk utama. Berapa banyak orang yang mau membayar untuk memprediksi gaji lowongan pekerjaan?

Jadi jangan khawatir, aku tetap me-maintain PredictSalary. Yang aku matikan adalah pengaya perambah saja. Nanti aku juga akan merapikan situsnya, menambahkan filter dan pengurutan. Terus aku bakal bikin fitur berbagi gaji untuk profesi lain, misalnya dokter (sudah diminta orang nih). Hal ini masih mungkin aku kerjakan karena tidak memakan waktu banyak. Mengerjakan pengaya perambah itu yang susah. Ia memakan banyak waktu karena harus meng-scrap situs lowongan pekerjaan dan bikin model Deep Learning yang akurat.

ParttimeCareers

Sedikit pengunjungnya. Tapi aku suka dengan konsep lowongan pekerjaan paruh waktu. Lagipula me-maintain ParttimeCareers ini cuma butuh 1 jam per bulan. PER BULAN. Situs ini jarang diperbaharui karena kontennya susah dicari. Pekerjaan paruh-waktu itu jarang ada.

Mamba

Kalau dipikir-pikir, aku agak menyesal tidak fokus 100% sejak awal dalam mengerjakan Mamba. Mamba bisa membuat reputasiku tinggi di dunia DeFi. Dengan Mamba sebagai pijakan, aku seharusnya bisa membangun proyek DeFi yang sukses. Tapi karena tidak fokus, aku tidak serius mengerjakan Mamba. Akhirnya Mamba kalah dengan kompetitornya, seperti Brownie, Truffle, Hardhat.

Keputusanku adalah matikan saja proyek ini. Tapi karena crypto akan menjungkirbalikkan dunia ini di masa depan, aku tetap harus belajar pemrograman crypto biar bisa beradaptasi. Lagipula proyek di mana aku akan fokus itu bakal bersinggungan dengan crypto.

Mamba ini aku akan jadikan sebagai situs blog atau Youtube (belum tahu yang mana) di mana aku berbagi dalam mempelajari kode-kode proyek DeFi/NFT yang terkenal, misalnya Uniswap, Sushi Swap. Paling aku habiskan sejam atau dua jam sehari untuk proyek ini.

Pembangun

Traffic-nya lumayan.

Traffic bulan lalu
Aktivitas untuk sebulan terakhir
Traffic seluruh waktu

Jadi rata-rata traffic Pembangun (di luar crawler) adalah 7 ribu per bulan. That’s not bad. Tiap hari aku cuma habiskan setengah jam untuk mengisi konten di forum Pembangun.

Terus Pembangun sudah banyak menginspirasi orang.

https://pembangun.net/t/pembangun-sudah-menginspirasi-orang/263

Selain itu, ketika aku mengisi konten di Pembangun, aku belajar banyak. Aku jadi tahu berapa lama yang dibutuhkan waktu untuk membangun SaaS. Aku jadi tahu bikin video game itu jauh lebih susah dan lama daripada bikin SaaS. Terus aku juga mendapat pengetahuan bahwa tidak perlu bekerja penuh waktu untuk membangun bisnis yang sukses. Dan lain-lain.

Keputusanku adalah menghabiskan waktu setengah sampai satu jam sehari untuk me-maintain Pembangun. Hitung-hitung belajar bisnis.

Sebagai sumber pemasukan, nanti mungkin aku bekerja sama (affiliate marketing) dengan pihak dompet elektronik sehingga pembangun bisa memakai produk mereka dalam menerima pembayaran. Diharapkan forum ini bisa self-sustain ke depannya.

Apakah Pembangun bisa dikembangkan lebih lanjut? Bisa. Aku bisa bikin jadi marketplace, seperti Gumroad. Tapi aku putuskan untuk memilih proyek lain.

SwanLove

Ia gagal mendapat traction. Tapi wajar sih. Ini adalah marketplace. Ia kena kutukan masalah ayam atau telur duluan.

Jadi aku sementara ini matikan dulu. Tapi aku masih berhasrat untuk melanjutkan aplikasi ini ketika kondisinya sudah tepat. Mungkin 5 atau 8 tahun lagi. Aku punya banyak mimpi terhadap SwanLove.

Aku memutuskan untuk menjual angsa-angsa sebagai NFT di OpenSea sebagai ucapan selamat tinggal.

https://opensea.io/collection/swan-love

SailorCoin

Ia memang tidak ada VM di GCP. Yang aktif adalah akun Twitter SailorCoin yang membahas tentang berita-berita finansial dan penawaran saham perdana perusahaan-perusahaan Indonesia.

Ternyata banyak orang suka, termasuk akun IG yang terkenal di dunia startup Indonesia, yaitu ecommurz.

Disebut oleh kucing

Akun Twitter SailorCoin sudah mulai mendapat traction.

Setelah dipikir-pikir, akun yang membahas berita finansial teknologi, mata uang kripto, NFT, saham meme, IPO (Initial Public Offering) perusahaan Indonesia dan Amerika masih sedikit.

Pasarnya bagus. Kita lihat Felicia Putri, yang membahas tentang finansial dan saham di Youtube, bisa mendapatkan Rp 400 juta per bulan.

https://www.youtube.com/watch?v=lxv6TIPc2XE

Nah, masih belum ada akun media sosial yang kuat yang membahas mata uang kripto, DeFi, NFT. IPO perusahaan Amerika juga masih sedikit yang bahas. Nah, there’s a void.

Akun SailorCoin memang berbahasa Inggris. Tapi nanti setelah beberapa bulan, bakal dibikin akun khusus berbahasa Indonesia.

Terus, SailorCoin juga bakal menawarkan produk SaaS, yaitu aplikasi yang membaca dokumen finansial (Form S-1, Earnings Call, Whitepaper) dengan teknologi NLP (Natural Language Processing).

Ia bisa meng-highlight angka dan nama penting
Ia bisa berdialog dengan dokumen IPO
Ia juga bisa memfilter dan mengurutkan tabel statis di dokumen IPO

Aplikasi SaaS-nya sedang dikembangkan.

Aku akan fokus ke SailorCoin karena peluangnya besar. Orang butuh media finansial yang membahas finansial teknologi, NFT, DeFI. Hal ini sudah tervalidasi.

Nah, aplikasi pembaca dokumen finansial ini memang belum tervalidasi. Bisa saja tidak ada orang yang mau memakainya. Tapi minimal aku bakal pakai. Sesial-sialnya SailorCoin bakal jadi media finansial yang sukses. Aplikasi SaaS-nya dipakai untuk membaca dokumen IPO oleh saya sehingga saya menghasilkan konten untuk SailorCoin dengan lebih cepat.

SailorCoin juga saya pilih karena ia bisa dikerjakan sebagai proyek bootstrap. Ia juga sepertinya menarik bagi investor karena ia bersinggungan dengan Kecerdasan Buatan dan crypto. Jadi saya memiliki fleksibilitas yang besar dengan proyek SailorCoin.

SailorCoin adalah proyek yang aku bakal fokus. It’s time to go all-in.

Fokus Laser

Kenapa aku mengerjakan banyak proyek dengan usaha yang dangkal selama ini? Aku bertanya-tanya kepada diriku sendiri. Sebagian dikarenakan aku takut go all-in. Bagaimana jika pilihanku salah? Aku juga punya kecenderungan untuk melakukan banyak hal.

Tapi untuk sukses, aku harus bisa fokus. Iya, saya tahu ada yang namanya Elon Musk. Selalu ada yang namanya pengecualian.

Begini pembagian waktu aku. Anggap aku bekerja 11 jam sehari.

Delapan (8) jam aku mengerjakan SailorCoin. Delapan jam itu dibagi 4 jam mengerjakan konten media SailorCoin (Youtube, Twitter, TikTok), 4 jam mengerjakan proyek aplikasi web pembaca dokumen finansial.

Satu (1) jam dipakai untuk me-maintain Pembangun dan PredictSalary.

Dua (2) jam dipakai untuk belajar pemrograman crypto. Karena crypto adalah masa depan. Mau tidak mau harus belajar crypto.

https://twitter.com/js_horne/status/1429240626151821313

Fokus laser juga membuat aku mendapatkan ketenangan jiwa. Tidak ada lagi perasaan bersalah karena tidak memperbaharui aplikasi-aplikasi yang berjibun itu. Aku bisa fokus untuk menumbuhkan SailorCoin.

Aku ini seperti samurai yang berada dalam keadaan Zen. Tidak ada keraguan lagi dalam bertempur. Karena aku sudah memilih medan pertempuran.

Rurouni Kenshin

Sebelum fokus laser:

Killua

Setelah fokus laser:

Killua dengan listrik

Nah, barulah aku bisa sukses!

SUKSES!!!

Moral Cerita

Moral dari cerita adalah jangan mengerjakan banyak proyek. Fokus kepada satu atau maksimal dua proyek. Betul, tahu proyek mana yang harus Anda fokus itu kadang-kadang harus melewati banyak eksperimen. Jadi ada kalanya Anda harus bikin banyak proyek untuk mencari The One. Terus, jangan takut untuk mengambil resiko.

Kesimpulan

Aku kebanyakan proyek. Akhirnya banyak yang terbelangkai. Solusinya adalah memilih mana yang harus aku fokus. Harus tegas dalam mematikan proyek yang lain.

Categories
bisnis remote startup

Outsource dan Ambil Dua Pekerjaan Remote Sekaligus

Jadi aku mendapat surat dari fans (awwww wadidawww 😍). Suratnya dalam bahasa Indonesia. Tapi untuk melindungi privasi fans saya, saya ubah kalimatnya dan terjemahkan ke bahasa Inggris:

Dear Pak Arjuna,

I’m one of your fans. Right now I’m X years old and work as a software engineer in a startup in Y sector. I have Z years experience.

I have a question about a crazy idea which is quite risky. I want to ask your opinion about this.

I’m planning to do double, triple, even 10+ jobs on remote working in many companies, and outsource to other people to do the jobs. I think that is a superior way to generate income if you can execute it well.

What do you think, Pak Arjuna? Is it possible? I have done my research and there are some people who have done it. But there is a possibility of failure as well.

I know you’re busy. Thanks for reading this email. I hope I can get your reply.

Best Regards,
XXX

Surat fans

Nah, saya jawab di sini saja karena saya memang punya rencana untuk menulis tentang topik ini.

Remote ini adalah topik 🔥🔥🔥. Kalau Anda mengikuti berita-berita tentang teknologi, maka Anda melihat pola di mana perusahaan pada umumnya mau karyawan-karyawannya balik kantor, sementara karyawan pada umumnya tetap mau bekerja di rumah. Ada pengecualian, di mana karyawan mau balik ke kantor atas keinginan sendiri, dan perusahaan lebih suka karyawan-karyawan bekerja di rumah. Tapi pada umumnya perusahaan (atau manajemen) suka WFO, karyawan suka WFH.

Oke, kembali ke surat fans tersebut, apa yang harus saya jawab?

Apakah saya harus menjawab dengan idealisme? Saya bisa mengutip kalimat dari sebuah film dan mengubahnya sedikit, “It profit a man nothing to give his soul for the whole world…. but for outsourcing jobs!

Terus saya bisa bilang bahwa biasanya kontrak perjanjian kerja itu ada klausul di mana Anda tidak boleh meng-outsource pekerjaan Anda ke orang lain. Anda harus melakukan pekerjaan tersebut dengan darah dan keringat Anda sendiri.

Saya bisa mengkuliahi bahwa kejujuran adalah nilai-nilai yang dicari oleh perusahaan dari karyawan.

Tapi ketika menulis kalimat-kalimat di atas, saya bisa mendengar nada sinis dan sarkastik dari kalian, “Bro, cry me a river. You think companies are innocent? Do you really think they are the beacon of integrity and innovation? Lol.

Betul sih, Anda dan saya sudah mendengar kisah ketika pandemi sedang puncak-puncaknya, perusahaan tetap memaksa karyawan untuk bekerja di kantor (WFO), padahal pekerjaan itu jelas-jelas bisa dikerjakan dari rumah. Perusahaan itu membahayakan kesehatan (dan mungkin nyawa) karyawan-karyawannya. Sementara rencana fans saya ini melanggar kontrak tapi tidak membahayakan kesehatan orang lain.

Di luar masalah pandemi ini, perusahaan juga tidak polos-polos amat. Sebuah perusahaan di fintech misalnya melakukan trik untuk mengakali auditor di tempat mereka. Ada cerita bahwa dari belakang (back-end), mereka mengintervensi proses logging untuk memuaskan hati auditor.

But two wrongs don’t make one right.

Betul. Mari kita lanjut pembahasan kita.

Adakah Orang yang Melakukannya?

Fans saya bilang dia sudah melakukan riset dan melihat bahwa ada sebagian orang yang berhasil melakukannya. Dia benar.

Mari kita lihat anekdot. Teman saya bercerita bahwa teman dia (teman temannya saya) memecat karyawan yang terbukti mengambil dua pekerjaan remote. Ketahuannya gara-gara dia salah kirim pesan ke manajer. Jadi pesan untuk manajer di perusahaan B dia kirim ke manajer di perusahaan A. Dia bekerja untuk perusahaan A dan perusahaan B. Kebetulan manajer di perusahaan A dan manajer di perusahaan B ini berteman. Jadi manajer yang terima pesan salah alamat ini curiga dan mengontak temannya. Ketahuanlah bahwa karyawan ini mengambil dua pekerjaan. Akhirnya dia dipecat.

Anekdot lain. Kenalan saya menerima pekerjaan dari sebuah perusahaan. Tapi dia tidak melepas pekerjaan lamanya. Tapi setelah beberapa bulan, dia melepas salah satunya. Tidak ketahuan sama sekali oleh dua perusahaan tersebut. Jadi ada beberapa bulan dia menerima gaji dari dua perusahaan.

Mari kita lihat kasus di luar anekdot.

https://edition.cnn.com/2013/01/17/business/us-outsource-job-china/index.html

There’s nothing new under the sun. Ada orang di Amerika Serikat yang meng-outsource pekerjaannya ke Tiongkok dan dengan waktu luangnya dia menonton video kucing. Tentu saja dia dipecat. Kalau dia tidak ketahuan, dia tidak akan masuk berita.

Fans saya itu bukanlah satu-satunya orang yang memikirkan rencana ini. Dari dulu sudah ada yang berkontemplasi untuk melakukan hal ini.

https://old.reddit.com/r/cscareerquestions/comments/45f490/has_anyone_ever_secretly_outsourced_their_own_job/

Kasusnya juga tidak sedikit.

https://www.wsj.com/articles/these-people-who-work-from-home-have-a-secret-they-have-two-jobs-11628866529
https://www.wsj.com/articles/these-people-who-work-from-home-have-a-secret-they-have-two-jobs-11628866529

Bahkan ada komunitasnya. 🤣

https://overemployed.com/
https://www.businessinsider.com.au/two-jobs-overemployed-website-discord-2021-8
https://www.buzzfeed.com/meganeliscomb/overemployed-working-two-remote-jobs

Ada dua kategori dari kasus ini. Outsource pekerjaan dan mengambil lebih dari satu pekerjaan. Bisa saja orang cuma melakukan salah satu kategori ini. Kebetulan fans saya ini berniat melakukan dua kategori ini. Mari kita bedah setiap kategori.

Outsource pekerjaan

Orang bisa outsource pekerjaannya ke orang lain. Tapi dia tidak mengambil dua pekerjaan. Dengan waktu luangnya dia bisa menonton video kucing, main Genshin Impacts, menulis pantun, bikin meme.

Kenapa perusahaan tidak suka orang meng-outsource pekerjaannya? Biasanya berhubungan dengan kerahasiaan data perusahaan. Kode (source code) perusahaan itu adalah sumber keunggulan perusahaan. Dengan meng-outsource pekerjaan Anda, orang luar bisa mengintip rahasia perusahaan. Misalnya, oh ternyata perusahaan Gojek atau Traveloka melakukan pengurutan rute dengan algoritma Merge Sort. Maka perusahaan kompetitor bisa mencontek keunggulan mereka.

Bisa juga karena faktor insentif. Perusahaan membayar Anda Rp 30 juta per bulan. Tapi Anda membayar Rp 10 juta ke pemrogram di tempat lain. Asumsi perusahaan dalam membayar Anda itu adalah Anda cukup termotivasi untuk melakukan pekerjaan tersebut. Orang dengan bayaran Rp 10 juta mungkin motivasinya lebih asal-asalan.

Selain itu perusahaan sudah melakukan wawancara teknis terhadap Anda. Tapi orang yang di-outsource itu belum teruji oleh perusahaan. Jadi ada faktor kontrol kualitas.

Pertanyaan muncul.

Bagaimana jika kita meng-outsource pekerjaan kita ke Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)? 🤔

Tentu saja kita bisa berandai-andai apa yang terjadi jika orang yang di-outsource oleh karyawan yang bekerja di perusahaan meng-outsource ke orang lain.

Ada lelucon. Perusahaan A mendapat kontrak membuat aplikasi web dari pemerintah daerah sebesar Rp 5 milyar. Terus perusahaan A lempar ke perusahaan B dengan harga Rp 3 milyar. Terus perusahaan B lempar ke perusahaan C dengan harga Rp 500 juta. Terus perusahaan C lempar ke freelancer dengan harga Rp 50 juta. Terus freelancer lempar ke temannya baru belajar pemrograman dengan harga Rp 10 juta. Terus temannya itu lempar ke tetangganya dengan harga Rp 3 juta. Terus tetangganya…. stack overflow.

Hal ini juga akan membuat banyak orang semakin yakin dengan pilihan hidupnya, yaitu mending menjadi manajer/politisi daripada pembuat/engineer.

Di Indonesia, terdapat pandangan bahwa keahlian berpolitik itu bakal mendapatkan nilai lebih besar daripada pembuat (maker) / engineer. Makanya banyak orang lebih suka menjadi politisi ketimbang insinyur.

https://www.merdeka.com/uang/menko-luhut-sebut-indonesia-krisis-insinyur-lebih-banyak-politikus.html

Tapi kan kita membahas manajer bukan politisi?

Apa definisi politisi? Orang yang menjalankan sistem pemerintahan. Apa definisi manajer? Orang yang mengatur pekerjaan.

Manajer = Politisi

Jadi akhirnya orang-orang Indonesia semakin kehilangan minat untuk menjadi engineer, yang mengakibatkan Indonesia semakin kekurangan engineer, yang mengakibatkan kita mengimpor engineer India.

Mengambil Dua (Atau Lebih) Pekerjaan

Kategori lain adalah orang itu mengambil dua pekerjaan remote sekaligus. Atau lebih. Jadi ini tidak ada hubungannya dengan outsourcing karena orang yang mengambil dua pekerjaan itu tidak selalu meng-outsource ke orang lain. Dia bisa saja mengerjakan dua pekerjaan itu dengan keringat dan darahnya sendiri.

Bagaimana seandainya dia bisa mengerjakan pekerjaan di perusahaan A dengan efisien sehingga dia hanya butuh waktu 4 jam? Mungkin dia mengubah pola hidupnya, misalnya dia mulai minum suplemen Vitamin C, yang mengakibatkan otaknya bekerja 200% lebih kencang. Atau dia disambar petir sehingga dia mendapatkan kekuatan super di mana dia bisa bekerja jauh lebih efisien? Ini kembali ke pertanyaan filosofis. Apakah karyawan itu boleh melakukan hal lain di sisa 4 jam (asumsi kerja 8 jam sehari). Anggap saja dia tidak mengambil pekerjaan lain. Tapi dia main Genshin Impact. Atau dia bikin pantun. Apakah boleh?

Apakah perusahaan membayar karyawan itu berdasarkan lama bekerja atau nilai yang dihasilkan oleh karyawan tersebut?

Anda bertanya, mana mungkin orang bisa mengerjakan pekerjaan 8 jam dengan 4 jam? Anda bisa melakukannya dengan otomatisasi. Misalnya Anda disuruh mengisi data di berkas Excel. Anda bisa membuat script Python untuk melakukannya. Ada orang yang sudah melakukannya.

https://www.payscale.com/career-news/2016/05/programmer-fired-after-6-years-realizes-he-doesnt-know-how-to-code
https://www.payscale.com/career-news/2016/05/programmer-fired-after-6-years-realizes-he-doesnt-know-how-to-code

Jika saya bisa mengotomatisasi pekerjaan saya sehingga saya cuma butuh 2 atau 4 jam untuk melakukannya, apakah saya boleh bermain Genshin Impact atau bikin pantun atau bikin meme atau mengerjakan pekerjaan dari perusahaan lain dengan sisa waktu saya? Jika tidak, apakah hasil kerja saya bisa dianggap sebagai perpetuity? 🤔

Tapi memang ada perusahaan yang membayar Anda bukan atas nilai yang Anda berikan, tapi mereka membayar Anda atas loyalitas Anda. Jadi Anda harus tunjukkan loyalitas kepada perusahaan dengan berada di kantor 8-10 jam. Tidak masalah nilai yang Anda berikan itu tidak seberapa.

Pengusaha

Pembaca yang budiman mungkin berpikir, kenapa fans saya tidak dianjurkan untuk jadi pengusaha. Ketimbang melanggar kontrak kerja, dia sebaiknya jadi pengusaha software house atau software agency. Atau dia minta promosi jadi manajer ke perusahaan.

Ada beberapa alasan. Mungkin dia bukan anak orang kaya. Dia masih butuh gaji. Saya punya teman saya, anak orang kaya. Setelah kerja beberapa tahun, dia membuka usaha software house. Modalnya dari orang tua. Dia mendapat kliennya dengan bantuan oleh keluarganya.

Tapi kan tidak semua orang anak orang kaya.

Anda mungkin bilang, mau jadi pengusaha tidak boleh curang. Bukan anak orang kaya tidak berarti boleh melanggar aturan. Anda benar. Hidup memang tidak adil. Hanya karena Anda mendapatkan kondisi hidup yang tidak adil, tidak berarti Anda boleh melanggar aturan.

Tapi melihat kisah-kisah pengusaha yang sukses, salah satu faktor yang saya sering lihat adalah mereka melanggar aturan.

Banyak pengusaha yang mendapatkan banyak keuntungan dari penyelundupan (bawa barang dari luar negeri, tapi tidak bayar pajak). Ada teman saya yang punya kode etik seperti ini. Tidak apa berbisnis yang mengandung unsur penyelundupan karena Anda cuma merugikan pemerintah. Tapi haram berbisnis obat-obatan terlarang (drugs) karena bisa menghancurkan hidup orang lain.

Sebelum pandemi, banyak orang berbisnis jastip (jas titipan). Mereka jalan-jalan keluar negeri, misalnya ke Seoul atau Paris. Kemudian mereka membeli barang titipan dan membawanya ke Indonesia. Kemudian mereka mengirim barang tersebut ke klien mereka. Klien mereka membayar biaya premium tambahan. Apakah Anda pikir pebisnis jastip ini membayar pajak barang tersebut pada saat masuk ke Indonesia?

Ini adalah blog tentang dunia perintis (startup). Mari kita berbicara tentang perintis yang melanggar aturan. Salah satu perusahaan teknologi yang paling sukses adalah Gojek. Tahu tidak di hari-hari awalnya Gojek itu melanggar aturan. Motor dan kendaraan beroda dua bukan termasuk angkutan umum. Aturan ini tertuang di Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Tapi akhirnya aturan ini dilunakkan. Kita bisa berandai-andai apa yang terjadi jika Nadiem Makarim patuh terhadap aturan 100%? Mungkin ketika dia mulai membangun Gojek, dia berpikir, “Wah, motor tidak boleh jadi angkutan umum. Kita tidak boleh melanggar peraturan.” Akhirnya dia batal membangun Gojek.

Pernah dengar kredo startup, “Ask for forgiveness rather than permission.

Banyak perusahaan-perusahaan teknologi di Silicon Valley yang melanggar aturan kiri dan kanan untuk mengejar pertumbuhan (growth hacking at all cost). Nanti kapan-kapan saya cerita.

Anda bisa anggap fans saya ini memiliki naluri pengusaha. Dia melihat kesempatan dalam kesempitan.

Tapi di sisi lain fans saya ini bisa dianggap sebagai karyawan yang mensabotase perusahaannya sendiri. Saya jadi ingat video TikTok dari pemotivasi, “Bisa bangun gak? Bisa. Bisa jalan gak? Bisa. Bisa makan gak? Bisa. Bisa naik motor gak? Bisa. Berarti bisa ke kantor. Kebanyakan orang yang izin sakit, izin sakit, izin sakit, kebanyakan gak benar-benar sakit. Mereka hanya ingin menyabotase bisnis Anda.

Saya bisa bayangkan artikel saya menjadi materi TikTok. “Hati-hati terhadap karyawan remote. Mereka bakal outsource pekerjaannya. Mereka ingin mensabotase bisnis Anda.”

Oh ya, ngomong-ngomong tentang software house, bagi kalian yang berminat membangun software house, sebentar lagi saya akan menulis bab tentang itu.

https://arjunaskykok.com/buku-pemrogram-rp-100-juta/

Saat ini saya sedang menulis bab tentang NFT. Setelah itu saya akan menulis bab tentang software house. Bab ini didasarkan dari kisah nyata teman saya yang sukses membangun software house.

Efek Makro

Saya bisa bayangkan artikel saya ini adalah anugrah terindah kepada manajemen perusahaan yang tidak suka dengan kerja remote. Mereka ingin karyawan-karyawan balik ke kantor tapi karyawan-karyawan sudah keenakan kerja dari rumah. Kan produktivitas tidak turun. Kenapa harus balik ke kantor.

Benar juga sih. Mereka jadi bingung bagaimana membalas argumen karyawan pro-WFH. Sampai ada artikel saya.

Artikel saya lalu dijadikan sebagai referensi untuk memaksa karyawan-karyawan kembali ke kantor. Benar kan? Mereka tidak bisa dipercaya kerja dari rumah.

Saya bisa bayangkan townhall lewat Zoom di perusahaan A. CEOnya memberi wejangan, “Linkedinfluencer, Arjuna Sky Kok, menulis artikel yang bagus tentang mudharat kerja dari rumah. Maka dari itu, setelah vaksin, kalian harus kembali ke kantor. No debate.”

Atau karyawan masih boleh kerja dari rumah, tapi laptop mereka mesti dipasang aplikasi spyware yang mengirim gambar mereka dari webcam setiap beberapa menit, untuk memastikan mereka benar-benar bekerja.

Kesimpulan

Anda bisa pastikan bakal banyak drama tentang kerja remote. Ada hubungan antagonis antara karyawan dan perusahaan. Tidak semua, tentu saja. Tapi saya bisa merasakan ketegangan di antara mereka.

Tahun itu tahun 2036. Indonesia menjadi tuan rumah Olimpiade 2036.

https://www.reuters.com/lifestyle/sports/indonesia-launch-new-bid-host-2036-summer-olympics-2021-07-23/

Istri saya hamil tua. Bisnis saya (SwanLove, PredictSalary, blog ini, Pembangun) tidak menghasilkan cukup uang. Akhirnya saya mendengar kata istri saya untuk melepaskan impian saya menjadi pengusaha startup dan mencari pekerjaan sebagai software engineer. Saya melamar di perusahaan YYY di mana fans saya menjadi CEOnya. Perusahaan dia sesukses Crossover. Akhirnya saya diterima karena dia suka membaca blog saya.

Saat koding di hari pertama, saya mulai berpikir, “Bagaimana jika saya meng-outsource pekerjaan saya ke mahasiswa?” 😂

The End. Tirai ditutup.

Categories
bisnis

Ibu

Beberapa hari yang lalu adalah Hari Ibu (Mother’s Day) di Amerika Serikat. Di Twitter, seperti biasa, terjadi banyak drama tentang Hari Ibu ini. Ada yang berbagi cerita bahwa dia menyesal menjadi ibu. Alasannya macam-macam. Ada yang bilang dia tidak bisa travel atau meniti karir gara-gara membesarkan anak. Terjadilah drama. Kemudian ada yang berbagi bahwa dia menjadi ibu pada umur 25 tahun dan dia tidak menyesal. Di Twitter, terjadilah drama.

Inti dari drama ini adalah perdebatan tentang peran perempuan di masyarakat. Di satu pihak, ada yang berpendapat bahwa perempuan harusnya memikirkan perannya sebagai seorang ibu (nilai-nilai kekeluargaan). Di lain pihak, ada yang berpendapat bahwa perempuan harusnya fokus terhadap karir (ekspresi diri). Orang biasa menyebut ketegangan ini sebagai Mommy Wars.

Beberapa bulan lalu, ada artikel yang menceritakan seorang perempuan ingin menjadi ibu rumah tangga 100% setelah melahirkan anak. Seperti biasa, di Twitter, terjadilah drama. Kemudian ada yang melemparkan artikel tentang lumayan banyak perempuan yang ingin menjadi ibu rumah tangga untuk membesarkan anak. Di Twitter, terjadilah drama.

Dari tautan artikel di Forbes, kita bisa merangkumkan apa yang diinginkan oleh seorang ibu adalah:

“What every mom wants is time with her kids, financial security and a sense of identity,”

Morgan Steiner

Jadi ada tiga hal yang diimpikan oleh ibu-ibu: waktu dengan anak-anak, keamanan finansial, dan ekspresi diri. Camkan baik-baik hal ini karena kita akan bertemu dengan perjuangan seorang ibu untuk mencapai keseimbangan antara tiga hal ini dan kompromi yang harus diambil oleh seorang ibu.

Identitas diri itu maksudnya punya karir atau usaha sendiri. Jadi identitasnya bukan cuma istri “seseorang” atau ibu dari anak-anak. Yang paling ideal itu seorang ibu mendapatkan hidup seperti yang dialami oleh J. K. Rowling (pengarang Harry Potter) atau Sheryl Sandberg (COO Facebook). Mereka punya karir/usaha sukses, aman secara finansial, punya keluarga dan anak-anak.

Tapi apa daya, kadang hidup itu tidak ideal. Seorang ibu kadang harus memilih.

Jika seorang ibu memutuskan untuk memprioritaskan waktu dengan anak-anak, dia dapat menjadi ibu rumah tangga 100%. Tapi hal ini berarti dia mengorbankan karirnya dan kehilangan ekspresi diri. Jika dia tidak menikah dengan suami yang kaya, berarti dia juga mengorbankan keamanan finansial. Dia harus menurunkan standar hidupnya.

Jika seorang ibu memutuskan untuk memprioritaskan keamanan finansial dan suaminya bukanlah orang kaya, dia harus bekerja. Bekerja 8 jam per hari (di luar waktu pergi ke kantor dan pulang ke rumah) berarti waktu dengan anak-anaknya menjadi lebih sedikit.

Jika seorang ibu memutuskan untuk memprioritaskan ekspresi diri, berarti dia harus lebih bekerja keras untuk mendapatkan karir yang tinggi atau membangun usaha yang sukses. Pengorbanannya adalah waktu dengan anak-anak jadi berkurang.

Kita akan melihat sudut pandang ibu rumah tangga dan ibu karir. Kemudian kita akan mencari jalan tengah (reasonable adaptation).

Ibu Rumah Tangga

Salah satu penyesalan orang ketika hampir mati adalah bekerja terlalu banyak. Orang-orang menyesal tidak menghabiskan waktu lebih banyak dengan keluarga.

Tapi penyesalan orang yang lain adalah tidak memiliki keberanian untuk hidup yang sesuai dengan hatinya, malah hidup sesuai dengan yang diharapkan oleh orang lain. Contohnya, Anda ingin jadi dokter, tapi orang tua ingin Anda jadi bankir. Anda jadi bankir dan Anda menyesal.

Hal ini menunjukkan kebanyakan orang tidak bahagia dengan pekerjaan mereka. Pekerjaan mereka tidak cocok dengan hati mereka. Pekerjaan mereka bisa dikategorikan sebagai bullshit jobs.

Manakah yang lebih berharga / lebih bernilai? Menyuap makan anak Anda, mengganti popok anak Anda, menidurkan anak Anda. Atau mengerjakan tiket Jira untuk meningkatkan konversi penjualan minuman manis di landing page sebesar 1%.

Manakah yang akan Anda ingat ketika Anda tua? Melihat anak Anda menangis dan tertawa? Atau saat-saat Anda menulis kode Deep Learning yang bisa meningkatkan penjualan sebesar 10% di situs e-commerce tempat Anda bekerja?

Hanya sedikit orang yang memiliki pekerjaan yang bernilai tinggi bagi masyarakat dan bisa dibanggakan, misalnya dokter bedah otak. Kebanyakan pekerjaan orang itu adalah komoditas. Bagi ibu yang memiliki pekerjaan sebagai dokter bedah otak, memang tidak masuk akal jika dia memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan menjadi ibu rumah tangga 100%. Masyarakat bakal kehilangan seorang dokter bedah otak yang susah dicari. Tapi kebanyakan pekerjaan orang kan tidak seperti itu.

Jika sebagian besar pekerjaan orang adalah komoditas atau bullshit jobs, kenapa tidak menjadi ibu rumah tangga saja. Membesarkan anak adalah hal yang sakral. Memang tidak ada nilai ekonominya di PDB. Tapi kan tidak semua hal harus diukur dari sisi ekonomi.

Ibu Karir

Orang yang berada di kubu ini berpendapat bahwa adalah hal yang bodoh atau beresiko tinggi untuk menjadi ibu rumah tangga 100%. Ibu itu akan menjadi tergantung terhadap suaminya. Misalnya suaminya menceraikan dia, dan ibu itu harus bekerja lagi, maka ibu itu akan susah mencari pekerjaan karena terdapat kekosongan di karirnya. Perusahaan kebanyakan tidak suka melihat CV di mana ada kevakuman selama beberapa tahun.

Pekerjaan atau karir itu berfungsi sebagai hedge terhadap suaminya. Jika suaminya bertingkah aneh-aneh, makan ibu itu masih memiliki pegangan ekonomi yang kuat.

Selain itu, seorang ibu juga memiliki keinginan untuk mengekspresikan diri atau berkarya di luar perannya sebagai ibu.

Tambahan lagi, pekerjaan juga menjadi wadah bersosialisasi bagi seorang ibu. Mendapatkan teman di masa dewasa itu susah bukan main. Seorang ibu adalah seorang makhluk sosial. Tempat kerja menyediakan tempat untuk menyalurkan hasrat sosial bagi seorang ibu.

Pekerjaan Paruh Waktu

Pada tahun 1930 John Maynard Keynes meramalkan bahwa kita bisa kerja 15 jam per minggu di masa depan (100 tahun setelah 1930). Untuk sebagian orang pada masa sekarang, ada pilihan untuk bekerja paruh waktu. Mungkin tidak 15 jam. Tapi 20-25 jam. Anda bisa menemukan lowongan-lowongan pekerjaan tersebut di situs buatan saya, ParttimeCareers.

Bekerja 20-25 jam berarti bekerja sebanyak 4 jam per hari. Dan jika Anda bekerja di rumah, berarti Anda masih punya banyak waktu untuk membesarkan anak. Sesusah apa sih meluangkan waktu 4-5 jam per hari untuk bekerja? Dengan asumsi, jumlah anak Anda masih wajar-wajar saja (1-2 anak), bekerja paruh waktu masih bisa dilakukan.

Pekerjaan paruh waktu ini adalah solusi bagi ibu yang ingin menghabiskan waktu lebih banyak dengan anak dan memiliki penghasilan sendiri.

Membangun Bisnis

Bagaimana jika seorang ibu memiliki ambisi lebih, yaitu membangun bisnis. Dapatkah seorang ibu membangun bisnis sambil membesarkan anak? Yah, jawabannya tergantung banyak hal. Bisnis apakah yang ibu itu mau bangun? Apakah ibu itu mendapat bantuan dari suaminya, orang tuanya, mertuanya?

Membangun perintis itu adalah hal yang intensif, membutuhkan usaha maksimal, dan pemodal memiliki harapan tinggi bagi perintis. Tapi ada bisnis yang lebih santai di mana Anda tidak perlu bekerja 10 jam per hari. Kita biasa menyebutnya sebagai lifestyle business, bootstrap business, bisnis swakarya. Salah satu contohnya adalah Pyimagesearch.

Jika suami dari ibu itu bekerja penuh waktu, maka ibu itu memiliki keamanan finansial untuk membangun bisnis swakarya ini. Dia tidak perlu terburu-buru untuk mendapatkan profit dari bisnis swakarya ini karena suaminya yang memenuhi kebutuhan hidupnya. Hal ini adalah kerja sama yang baik. The husband takes one for the team.

Mungkin bisnis swakarya itu membutuhkan 6 tahun supaya dapat mendapatkan profit yang menggiurkan; tidak masalah. Selama 6 tahun itu, si ibu dapat fokus dalam membesarkan anaknya dan membangun bisnis swakarya. Tidak perlu kerja penuh waktu dalam membangun bisnis swakarya ini. Makanya ini adalah pilihan yang bagus bagi ibu jika dia ingin berbisnis.

Misalnya si ibu ingin membangun bisnis pendidikan tentang Tensorflow. Dia bisa menghabiskan harinya seperti ini. Pagi hari dia membikin makan untuk anaknya, dan menyuap anaknya. Terus dia menemani anaknya bermain. Terus anaknya makan siang. Lalu anaknya tidur siang. Ketika anaknya tidur siang, si ibu bisa menulis blog tentang Tensorflow. Ketika anaknya bangun, si ibu kembali menemani anaknya. Pada malam hari, si ibu dapat melanjutkan penulisan blognya. Anaknya? Suaminya dapat mengambil alih tugas tersebut. Hari Sabtu, si ibu dapat bekerja lebih lama karena suaminya dapat mengurus anaknya. Bayangkan hal ini berjalan selama beberapa tahun. Blog tentang Tensorflow yang ditulis oleh si ibu dapat menjadi populer. Setelah itu si ibu dapat membuat produk premium di atas blognya yang populer itu, misalnya e-book. Dengan begini, si ibu dapat memiliki bisnis sendiri tanpa mengorbankan waktu yang berharga dengan anaknya.

Saya sudah membuat forum Pembangun, yaitu tempat pemrogram mencari ide, berdiskusi tentang bisnis swakarya.

Kebebasan Sebagai Seorang Ibu

Sebagian perempuan takut menikah dan menjadi ibu karena mereka khawatir karir mereka akan mati. Mereka takut akan menjadi terikat di dalam rumah tangga. Tapi dengan strategi yang apik, mereka masih bisa tetap berkarir atau membangun bisnis. Pernikahan dan peran sebagai seorang ibu tidak harus menjadi akhir dari karir seorang perempuan. Dengan pasangan yang tepat, seorang perempuan dapat menyeimbangkan ketiga hal yang diinginkan oleh mereka: waktu dengan anak, keamanan finansial, dan ekspresi diri.

Tapi haruskah seorang ibu bekerja paruh waktu atau membangun bisnis? Yah, suka-suka dia. Kalau dia mau jadi ibu rumah tangga 100%, dan memutuskan untuk menghabiskan sisa waktunya (di luar waktu mengasuh anaknya) dengan menonton Vincenzo atau menulis puisi, atau membaca novel, atau hidup laissez-faire, yah terserah dia. Tidak semua orang harus bekerja untuk memutar roda ekonomi.

Pasangan yang Tepat

Jika saya bertemu dengan perempuan yang tepat, saya tidak masalah menjadi Bapak Rumah Tangga. Istri saya bekerja sebagai VP of Engineering di perintis XYZ misalnya. Saya mengasuh anak. Ketika anak saya tidur, saya bisa mengembangkan karir penulis saya. Saya mau menulis novel yang berjudul Legenda Cinta Buaya Putih di Wattpad. Novel saya tidak menghasilkan uang? Tidak masalah. Kan namanya renjana. Keamanan finansial saya dijamin oleh istri saya.

Makanya saya punya visi di mana perempuan dapat mencari suami yang mendukung strategi menjadi seorang ibu. Siapa yang bertugas menjaga anak? Siapa yang bertugas menjadi bread winner? Jika salah satu pihak mau membangun bisnis swakarya, apakah pihak yang lain mau mendukungnya atau tidak? Mending kerja paruh waktu (lebih aman) atau bikin bisnis swakarya (yang lebih beresiko tapi upside-nya jauh lebih tinggi)?

Makanya di forum Pembangun saya menaruh bidang akun SwanLove supaya orang yang membangun bisnis swakarya bisa mengiklankan dirinya dalam mencari pasangan.

Bidang akun SwanLove

Nanti di ParttimeCareers, rencananya juga begitu. Dengan begitu, seorang perempuan dapat mencari pasangan yang bekerja paruh waktu atau yang membangun bisnis swakarya. Atau dia yang mengiklankan dirinya. Mungkin dia ingin membangun bisnis swakarya, dan dia mencari seorang pasangan yang bekerja penuh waktu (untuk memastikan keamanan finansial bagi rumah tangga).

Menjadi seorang ibu adalah kebajikan sosial yang harus didukung oleh seluruh lapisan masyarakat. Tidak selayaknya perempuan merasa bersalah jika dia ingin menjadi seorang ibu. Seorang perempuan juga harus merasa aman jika dia ingin berkarir tanpa mengorbankan identitasnya sebagai seorang ibu.

https://twitter.com/thesravaka/status/1391688636069031936?s=19

Selamat Hari Ibu (di Amerika Serikat)! Happy Mother’s Day!

Categories
bisnis pendidikan

Pendidikan Terdesentralisasi

Bahasa kerennya decentralized education.

Salah satu contoh bisnis swakarya adalah bisnis pendidikan atau bisnis info. Misalnya Anda membuat situs yang mengajarkan Vue.js kepada orang-orang. Bisnis pendidikan itu (tergantung bagaimana bentuk pendidikannya) bisa mendapatkan insentif pajak dari pemerintah.

Ada beberapa contoh bisnis pendidikan.

Bisnis Konten

Anda menjual konten premium dalam bentuk video atau buku-el (e-book). Misalnya: Pyimagesearch, Vue School.

Strategi bisnis ini sederhana: menulis blog, menulis buletin (newsletter), membuat produk premium (buku-el / video), membuat produk berbayar langganan untuk mengakses fitur premium (Jupyter Notebook / video). Jangan lupa sering-sering promosi konten di media sosial seperti Twitter atau Facebook.

Kalau Anda mau ambil jalan ini, Anda mesti mengincar pasar global. Pasar Indonesia (sepertinya) belum siap.

Live Coding

Kalau Anda ingin memberikan nilai lebih, jangan cuma menjual konten. Tapi Anda membuat orang-orang bisa langsung belajar pemrograman di aplikasi web Anda. Mirip Codecademy. Tapi ini susah sekali.

Sekolah Vokasi

Nama lainnya bootcamp. Contoh: Hacktiv8, Binar Academy, Purwadhika, Dicoding, Algoritma.

Sekolah vokasi juga menawarkan pelatihan ke perusahaan (corporate training). Jika Anda ingin bergerak di bidang ini, Anda harus memiliki relasi yang baik dengan perusahaan-perusahaan (untuk menyalurkan lulusan Anda). Selain itu Anda juga harus memiliki teknik penjualan yang sangat baik jika Anda ingin menawarkan pelatihan ke perusahaan. Sekolah vokasi itu B2C (tapi bisa juga B2B). Pelatihan ke perusahaan itu jelas-jelas B2B.

B2C = Business to Consumers

B2B = Business to Business

Singkatan dari B2B dan B2C

Untuk membangun bisnis sekolah vokasi / bootcamp, Anda harus memikirkan solusi finansial bagi murid-murid Anda. Pasti banyak yang tidak sanggup bayar puluhan juta Rupiah dengan tunai. Belasan juta Rupiah saja masih bikin orang ragu-ragu. Apakah solusinya berupa pinjaman pendidikan, ISA (Income Sharing Agreement), NFT (Non-Fungible Token)? Nanti akan saya bahas di artikel mendatang.

Kalau Anda nasionalis dan idealis, mungkin ini adalah jalan bagi Anda untuk berbakti kepada tanah air. Indonesia bakal kekurangan bakat digital sebesar 9 juta orang.

Spesialisasi

Nah, di artikel ini saya mengajak Anda untuk menjadi pengusaha bisnis pendidikan swakarya. Tapi bagaimana bersaing dengan sekolah vokasi yang sudah mendapatkan pendanaan puluhan milyar Rupiah? Caranya adalah spesialisasi.

Ketimbang mengajarkan full-stack programming, Anda bisa fokus ke algoritma saja, atau CSS saja, atau back-end programming saja, atau basis data saja. Bangun reputasi Anda di atas pilihan Anda baik dengan kontribusi ke proyek open source, atau menulis blog yang berkualitas.

Setelah itu Anda bisa menjual konten dalam bahasa Inggris ke pasar global. Anda juga bisa memberikan pendidikan langsung (live mentorship) lewat Zoom atau Google Meet kepada saudara-saudari Anda di tanah air. Jadi jual konten (dalam bahasa Inggris) dan kasih pengajaran langsung (dalam bahasa Indonesia) adalah kombo yang efektif.

Anda mungkin ragu dengan strategi spesialisasi ini. Apakah dapat mendatangkan uang yang cukup banyak? Jangan salah! Ada orang yang berhasil mendapatkan setengah juta USD dari membuat kursus CSS saja.

Desentralisasi

Spesialisasi ini cocok dengan aspek desentralisasi. Ketimbang mendirikan sekolah vokasi besar dengan pendanaan ratusan milyar Rupiah yang saya namakan sebagai RumahArjunaSkyKok, mending saya mengajak Anda bergotong royong dengan sistem desentralisasi.

Misalnya saya mengajak 5 orang, yaitu Budi, Susi, Joko, Dono, Ayu. Budi membangun bisnis pengajaran algoritma (linked list, dynamic programming, dll). Susi mendirikan bisnis pengajaran NLP (Natural Language Processing, bukan Neuro-Linguistic Programming). Joko mengajar CSS. Dono memutuskan untuk terjun di bidang Laravel. Ayu fokus di basis data (PotgreSQL, MySQL).

Masing-masing bisnis ini berada di payung yang berbeda. Bisnis pengajaran algoritma oleh Budi namanya BudiMengajarAlgoritma. Bisnis pengajaran Laravel dari Dono namanya LaravelKeren.

Nah, bisnis pendidikan ini bisa dilakukan oleh satu atau beberapa orang. Tidak butuh dana besar. Yang penting mereka gigih membuat konten dan memasarkan bisnis mereka di media sosial. Untuk menjangkau perusahaan-perusahaan, mungkin mereka bisa membuat perusahaan patungan sebagai perusahaan cangkang untuk menjual jasa pelatihan ke perusahaan. Mereka bisa berbagi tenaga penjual dalam menjual jasa pendidikan mereka ke klien perusahaan.

Sertifikat

Mereka bisa mengeluarkan sertifikat sendiri. Tapi bisa juga orang lain yang mengambil bisnis sertifikat ini. Ambil contoh di atas. Ayu mengajar basis data dan SQL. Tapi sertifikat kompetensi SQL bisa dikeluarkan oleh pihak lain, misalnya Ringo. Hal ini mirip dengan uji coba IELTS di mana pembelajarannya terpisah dengan ujiannya. Anda bayar untuk ujiannya.

Kalau Anda sudah mendapatkan sertifikat kompetensi basis data dan SQL dari Ringo, itu tandanya Anda memiliki memiliki kemampuan di basis data dan SQL. Ringo itu mengadakan ujian yang benar-benar jujur. Anda tidak bisa menyuap dia atau berlaku curang. Masalahnya ujiannya seperti apa, itu tidaklah relevan dengan artikel ini. Bisa saja Ringo menggunakan ProctorU, atau mengadakan ujian di lapangan, atau memberi ujian lewat Zoom. Jika lulusan sertifikat SQL dari Ringo terbukti tidak becus, nanti reputasi Ringo bakal hancur. Makanya kadang-kadang mereka yang mengeluarkan sertifikat mesti dipisahkan dari mereka yang mengajar materi tersebut.

Nah, sertifikat ini bisa ditaruh di situs dan diakses dengan API atau perambah. Misalnya: saya sudah lulus kursus Self-Driving Car Engineer Nanodegree dan Robotics Software Engineer Nanodegree dari Udacity.

Sertifikat Nanodegree SDC dan robotik

Sertifikatnya bisa diakses di https://graduation.udacity.com/confirm/DZLSTGVG dan https://graduation.udacity.com/confirm/SKJZCLSS.

Sertifikat juga bisa ditaruh di blockchain dan ditandatangani dengan kunci digital dari pihak yang mengeluarkan sertifikat itu.

Dengan begini saya bisa membuat keperluan kompetensi apa yang saya cari dari seseorang dan orang itu bisa memberikan bukti kompetensinya. Saya tinggal akses dari blockchain atau situs.

Misalnya saya mencari pemrogram back-end untuk aplikasi web saya, SwanLove. Ini adalah keahlian yang saya cari:

  1. Algoritma dan struktur data
  2. Basis data
  3. Ansible
  4. Google Cloud Platform
  5. Python
  6. Django

Nah, orang yang ingin bekerja di tempat saya bisa mengambil kursus algoritma dan struktur data dari Budi. Bisa juga orang itu belajar sendiri dari internet atau buku. Dia bisa ambil ujian algoritma dari Budi atau tempat lain. Dia ambil kursus Python dari Susanti. Dia ikut ujian Django dari Sakura.

Setelah dia merasa kompetensinya cukup, dia bisa kirim lamaran kerja kepada saya. Saya melihat dia memiliki sertifikat di Django, basis data, algoritma dan struktur data, Python. Saya bisa cek sertifikatnya dari blockchain dan mengecek apakah pemilik sertifikat ini benar-benar orang yang mengirim lamaran kerja ini dari tandatangan digital yang dia kirim. Atau saya bisa cek dari situs dan memastikan namanya sama (dan beberapa info pendukungnya cocok).

Orang ini masih belum terampil di bidang Ansible dan Google Cloud Platform. Tidak apa-apa. Dari 6 keahlian yang saya minta, orang ini sudah membuktikan dia memiliki 4 keahlian yang saya cari. Not bad.

Jadi ketimbang Anda mendirikan sekolah vokasi besar yang mengajarkan algoritma dan struktur data, basis data, Ansible, Google Cloud Platform, Python, Django, Anda memutuskan untuk fokus di satu bidang. Strategi ini tidak membutuhkan dana besar. Lebih mudah untuk membangun reputasi di satu bidang.

Kursus Pendidikan Pemrograman Terdesentralisasi

Kita bisa berkoordinasi di forum Pembangun! Anda juga bisa membangun reputasi di forum Pembangun. Jangan khawatir! Anda tetap mempertahankan jenama (brand) Anda. Anda tetap mempertahankan daftar murid-murid Anda.

Selamat Hari Pendidikan Nasional (2 Mei 2021)!